Wanita Dikubur Hidup-Hidup oleh Suami Terpisah Dapat Menggunakan Apple Watch untuk Memberitahu Pihak Berwenang

Sebuah kisah tragis memiliki akhir yang positif, ketika seorang wanita yang dikubur hidup-hidup oleh suaminya yang terasing dapat memberi tahu pihak berwenang menggunakan Apple Watch-nya.

Menurut laporan dan dokumen pengadilan, Chae Kyong An yang berusia 53 tahun telah ditangkap dengan tuduhan penyerangan tingkat pertama, penculikan tingkat pertama dan pembunuhan tingkat pertama.


Wanita Dikubur Hidup-hidup Menggunakan Apple Watch untuk Memberitahu Pihak Berwenang

Berita NBC melaporkan bahwa seorang wanita di negara bagian Washington menuduh telah dikubur hidup-hidup oleh suaminya yang terasing. Menurut pihak berwenang, wanita itu berhasil melarikan diri dari penguburannya.

Polisi menanggapi panggilan Minggu sore dari seorang wanita yang terdengar “tersumpal”, menurut dokumen penyebab yang mungkin diperoleh oleh Berita NBC. Laporan menunjukkan bahwa pertengkaran dimulai antara wanita dan suaminya karena diskusi tentang uang serta perceraian mereka yang sedang berlangsung.

Menurut dokumen pengadilan yang diperoleh oleh Berita NBC, Kyong An, “mengikat tangan istrinya di belakang punggungnya dengan lakban, dan mata, paha, dan pergelangan kakinya dilakban.” Selama waktu ini, wanita itu dapat menelepon 911 dengan Apple Watch-nya serta mengirim pemberitahuan SOS Darurat ketika Kyong An meninggalkannya sendirian untuk sementara waktu.

Namun, sekembalinya, Kyong An diduga menyeret wanita yang terikat itu ke garasi dan menghancurkan Apple Watch-nya dengan palu. Setelah peristiwa ini, wanita itu mendapati dirinya didorong dengan mobil van ke lokasi pemakaman. Wanita itu ditikam di dada oleh suaminya sebelum dimasukkan ke tanah. Setelah penikaman, Kyong An diduga meletakkan “pohon berat” di atas lokasi pemakaman.

Melaporkan dia ada di sana selama berjam-jam, wanita itu bisa bernapas di dalam lubang sambil juga menjaga kotoran dari wajahnya melalui gerakan terus-menerus. Menurut polisi, wanita itu bisa membebaskan dirinya begitu hari mulai gelap. Membuatnya melarikan diri, wanita itu berlari selama 30 menit sampai dia menemukan sebuah rumah dan penduduk memberi tahu pihak berwenang.

SOS Darurat adalah Sarana Menyelamatkan Nyawa

Berita NBC melaporkan bahwa penyelidik dapat menemukan kuburan seperti yang dijelaskan oleh wanita itu. Menurut laporan itu, “lubang itu tampaknya baru saja digali. Di luar lubang itu ada selotip”.

Kyong An sekarang menghadapi beberapa dakwaan, termasuk percobaan pembunuhan tingkat pertama, penyerangan tingkat pertama dan penculikan tingkat pertama. Berdasarkan Berita NBC‘ melaporkan, Kyong An belum menerima dakwaan secara resmi.

Kisah ini adalah pengingat yang bagus bahwa SOS Darurat memang memiliki tujuan yang sangat penting. Dengan laporan terbaru tentang Deteksi Kerusakan yang dimatikan pada waktu yang tidak tepat, Apple berusaha untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang alasannya. Sebagai seseorang yang secara pribadi suka menguji Crash Detection di luar penggunaan normalnya, cerita ini adalah pengingat nyata bahwa fitur-fitur ini harus berhasil selama keadaan darurat yang sebenarnya.

Selain itu, perlu dicatat bahwa iOS 16 memperkenalkan Pemeriksaan Keamanan, yang dapat membantu mereka yang mungkin berisiko disalahgunakan untuk menghapus akses ke perangkat mereka yang telah mereka berikan kepada orang lain. Fitur ini juga mencakup opsi reset darurat yang membantu pengguna membatasi akses ke perangkat dan akun mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *