Apple Bagikan Video Baru Menjelaskan Fitur Crash Detection di iPhone 14 dan Apple Watch 8, SE dan Ultra

Apple merilis video YouTube baru yang menjelaskan cara kerja fitur deteksi kerusakan baru. Fitur ini akan diaktifkan secara default di semua model iPhone 14 dan model Apple Watch terbaru, Seri 8, Ultra, dan SE.

Video Baru Menjelaskan Cara Kerja Deteksi Kerusakan

Dalam video pendek dan dokumen dukungan baru, Apple mengatakan fitur deteksi tabrakan dirancang untuk mendeteksi tabrakan mobil yang parah di berbagai kendaraan. Apple dengan cepat mencatat bahwa fitur tersebut tidak dapat berfungsi di semua kecelakaan mobil. Tapi itu mencantumkan sedan, SUV, truk pickup, dan mobil penumpang lainnya di mana fitur tersebut dapat mendeteksi tabrakan mobil yang parah. Selain itu, fitur ini dapat mendeteksi tabrakan mobil seperti benturan depan, benturan samping, dan benturan belakang.

Saat terjadi tabrakan mobil yang parah, Deteksi Kecelakaan berinteraksi dengan pengguna melalui Apple Watch atau iPhone mereka. Semua iPhone atau Apple Watch yang didukung akan menampilkan peringatan dan membunyikan alarm. Pengguna akan dapat memanggil layanan darurat hanya dengan menggesekkan penggeser Panggilan darurat, jika dapat melakukannya. Jika pengguna tidak merespons dalam 10 detik, iPhone atau Apple Watch akan memulai hitungan mundur 10 detik lagi. Jika pengguna masih tidak merespons, baru iPhone atau Apple Watch akan memulai panggilan ke layanan darurat.

Fitur Tes Apple di Skenario Mengemudi di Dunia Nyata

Menurut Apple, Crash Detection menggunakan akselerometer dan giroskop iPhone atau Apple Watch. Fitur ini bergantung pada “algoritma gerak canggih yang dirancang Apple.” Apple menguji algoritme ini dengan hampir satu juta jam data mengemudi dan catatan kecelakaan di dunia nyata. Oleh karena itu, pendeteksiannya sangat akurat.

Apple juga mencatat satu aspek penting dari fitur deteksi kerusakan. Jika Apple Watch atau iPhone mendeteksi tabrakan mobil yang parah dan memanggil layanan darurat, perangkat akan membagikan lokasi pengguna terlepas dari apakah pengguna telah mengaktifkan Layanan Lokasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *